Beranda > Android > Dampak Negatif Smartphone Bagi Kesehatan Anak

Dampak Negatif Smartphone Bagi Kesehatan Anak

dampak negatif radiasi ponsel bagi kesehatan anak

Dampak Negatif Smartphone Bagi Kesehatan Anak – Sekarang ini Anak-anak dan gadget  tidak dapat dipisahkan. Entah untuk tujuan pendidikan atau hanya bersenang-senang, anak-anak menghabiskan sebagian besar waktu mereka menatap layar LED Ponsel, komputer, tablet, dan perangkat digital lainnya.

Menurut penelitian, Anak-anak di bawah usia 8 sekarang menghabiskan lebih dari dua jam sehari melihat layar Ponsel. 

Untuk anak usia 8 hingga 10 tahun, waktu penggunaan Ponsel naik tiga kali lipat menjadi enam jam sehari. 

Dan bukan hal yang aneh bagi anak-anak usia sekolah menghabiskan hingga sembilan jam per hari untuk melihat layar Ponsel.

Jika Anda bertanya-tanya apakah sepanjang waktu di layar Ponsel ini dapat menyebabkan masalah bagi mata dan penglihatan anak Anda?

Jawaban singkatnya adalah: “Ya, benar.” Memang resiko yang terkait dengan terlalu banyak melihat layar Ponsel begitu tinggi.

Dampak Negatif Smartphone Bagi Kesehatan Anak

bahaya radiasi smartphone pada anak

Anak-anak yang menghabiskan beberapa jam menatap perangkat digital berisiko mengalami masalah terkait penglihatan.

Berikut ini dampak negatif smartphone bagi kesehatan anak:

1. Computer vision syndrome

Terlalu banyak melihat layar ponsel tanpa pengawasan dapat menyebabkan masalah penglihatan untuk anak-anak akibat radiasi ponsel.

Computer vision syndrome juga disebut strain mata digital adalah suatu kondisi yang disebabkan oleh tekanan visual dari terlalu lama melihat layar gadget.

Computer vision syndrome memiliki kombinasi gejala, termasuk: penglihatan berfluktuasi, mata lelah, mata kering, sakit kepala dan kelelahan. 

Gejala non-visual lainnya dari sindrom penglihatan komputer termasuk nyeri leher, punggung dan bahu.

Ini merupakan salah satu dampak buruk kecanduan gadget pada tumbuh kembang anak yang harus dihindari.

2. Postur yang tidak sehat

Saat menggunakan komputer atau perangkat digital untuk waktu yang lama, biasanya tubuh mulai membungkuk ke dalam.

Membulatkan punggung dan bahu, lalu memiringkan kepala ke belakang dan menurunkan dagu ke depan. 

Postur yang tidak alami dan tidak sehat ini disebut “turtling” yang mengarah ke banyak gejala non-visual dari sindrom penglihatan komputer.

3. Rabun jauh

Peneliti visi percaya peningkatan waktu menatap layar di antara anak-anak adalah faktor risiko yang signifikan untuk pengembangan dan perkembangan rabun jauh (miopia). 

Prevalensi miopia telah tumbuh secara signifikan dalam beberapa dekade terakhir dan tren ini bertepatan dengan meningkatnya penggunaan ponsel dan perangkat digital oleh anak-anak.

Ini adalah salah satu bahaya radiasi “Smartphone” bagi mata anak yang perlu diwaspadai.

4. Peningkatan paparan cahaya biru

Cahaya tampak berenergi tinggi yang disebut cahaya biru dipancarkan oleh layar LED komputer, tablet, smartphone, dan perangkat digital lainnya.

Meskipun sumber paparan cahaya biru yang paling signifikan adalah sinar matahari alami, banyak peneliti dan dokter mata khawatir.

Bahwa paparan sinar biru yang dipancarkan dari layar gadget / radiasi smartphone dan perangkat digital dapat meningkatkan risiko seseorang terhadap penyakit mata yang berkaitan dengan usia seperti degenerasi makula di kemudian hari.

Para ilmuwan telah menemukan bagaimana cahaya biru yang dipancarkan dari teknologi digital berpotensi menyebabkan degenerasi makula yang merupakan salah satu penyebab utama hilangnya penglihatan.

Degenerasi makula adalah akibat dari kematian sel fotoreseptor di retina. Fungsi sel fotoreseptor adalah untuk menangkap gambar visual dan memberi sinyal ke otak menggunakan molekul yang disebut retina.

Retina, yang diproduksi oleh mata, dipicu oleh cahaya biru dan menyebabkan berbagai reaksi kimia.  Reaksi-reaksi ini di dalam mata dapat menjadi racun bagi molekul sel fotoreseptor yang membuatnya rusak.

Ketika sel-sel fotoreseptor ini mati, tidak ada regenerasi. Ini merupakan salah satu akibat terlalu lama main hp bagi anak yang wajib diketahui para orang tua.

Dampak Buruk Gadget pada Anak Usia Dini

Berikut ini dampak buruk gadget pada anak usia dini:

Cara Mengurangi Bahaya Gadget Bagi Anak

Perangkat digital seperti Ponsel dapat menyebabkan ketegangan mata pada anak-anak, jadi pantau penggunaannya serta penggunaan desktop dan laptop.

Tidak realistis untuk berpikir bahwa anak-anak akan berhenti menggunakan teknologi modern. 

Tetapi ada beberapa hal mudah yang dapat Anda lakukan untuk mengurangi risiko kesehatan dan masalah penglihatan anak Anda karena penggunaan komputer dan perangkat digital yang berkepanjangan:

1. Gunakan metode 20:20:20

Salah satu hal terbaik yang dapat Anda lakukan untuk mengurangi risiko anak Anda mengalami ketegangan mata digital adalah dengan membuat mereka mengikuti aturan “20-20-20”.

Setiap 20 menit, lepaskan pandangan dari layar dan lihat sesuatu yang paling tidak 20 kaki jauhnya setidaknya 20 detik.

 Tugas sederhana ini melemaskan otot-otot pemfokusan dan kelurusan mata, mengurangi risiko banyak gejala ketegangan pada mata akibat layar Ponsel.

Aturan 20-20-20 juga dapat mengurangi risiko perkembangan miopia.  Beberapa penelitian menunjukkan kelelahan fokus mungkin terkait dengan timbulnya dan memburuknya miopia. 

Sering istirahat dari menatap layar gadget membantu mengurangi kelelahan ini.

2. Regangkan postur tubuh sesering mungkin

Waktu yang diambil untuk mengikuti aturan 20-20-20 juga merupakan waktu yang tepat untuk duduk tegak dan meluruskan kembali kepala, leher, dan bahu. 

Menggerakkan kepala secara perlahan ke kanan dan ke kiri dan juga ke atas dan ke bawah dapat meredakan otot tegang dan mengurangi kelelahan.

Jika memungkinkan, bangun untuk berjalan dan meregangkan seluruh tubuh juga merupakan ide yang baik untuk mengurangi risiko gejala non-visual dari sindrom penglihatan akibat layar Ponsel. 

3. Lindungi mata dari paparan cahaya biru

Banyak masalah kesehatan terhadap paparan cahaya biru yang dipancarkan oleh layar Ponsel dan perangkat digital ke mata anak dari waktu ke waktu. 

Bukan rahasia bahwa cahaya biru merusak penglihatan kita dengan merusak retina mata.

Cobalah untuk melindungi mata anak Anda dari cahaya biru dari sinar matahari dan perangkat digital.

Di luar ruangan, kacamata hitam terpolarisasi menawarkan perlindungan terbaik dari cahaya silau dan biru, menghalangi sekitar 90 persen atau lebih dari cahaya biru matahari yang berbahaya.

Untuk pemakaian dalam dan luar ruangan, lensa fotokromik seperti lensa Transisi (Essilor), adalah pilihan yang sangat baik.

Untuk pemakaian dalam ruangan, lensa kacamata dengan filter cahaya biru yang terintegrasi adalah pilihan yang baik.

Akhirnya, pelapis anti-reflektif tertentu dapat membantu lensa kacamata menyaring cahaya biru.

4. Tetapkan waktu bebas media

Merupakan ide bagus untuk menetapkan waktu bebas gadget setiap hari untuk memecah fiksasi anak Anda pada perangkat digital, mengurangi kelelahan mata, dan membatasi paparan cahaya biru. 

Gunakan waktu ini untuk quality time sebagai keluarga.

5. Jadwalkan ujian mata tahunan

Jadwalkan ujian mata komprehensif untuk anak-anak Anda sebelum awal setiap tahun ajaran. 

Selain memastikan mata anak Anda sehat dan terlihat baik, dokter mata Anda dapat melakukan tes khusus dan memberikan saran khusus untuk mengurangi risiko dan gejala ketegangan mata akibat layar Ponsel.

Anak-anak dan teknologi adalah masa depan.  Mengambil langkah-langkah sederhana ini dapat membantu menjaga anak Anda melihat dengan jelas dan nyaman selama bertahun-tahun yang akan datang.

Demikianlah informasi tentang √ Dampak Negatif Smartphone Bagi Kesehatan Anak 2021, semoga bisa bermanfaat untuk Anda.

Tinggalkan komentar

Maaf mengandung Hak Cipta